Jalin Kerjasama Dengan KAI, RNI Sediakan Alat Rapid Tes Seharga 85 Ribu di Stasiun

0
19

Koran1.id, Jakarta. – PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) (RNI) melalui Anak Perusahaannya, PT Rajawali Nusindo, melakukan penandatangan kerjasama dengan PT Kereta Api Indonesia (Persero) (KAI) untuk penyediaan fasilitas Rapid Tes di 12 Stasiun. Penandatangan kerjasama dilakukan oleh Direktur Keuangan PT Rajawali Nusindo Gigis Saptono dengan Direktur Niaga PT KAI (Persero) Maqin Uddin Norhadi disaksikan Direktur Keuangan PT RNI (Persero) Pramusti Indrascaryo dan Direktur Utama PT KAI (Persero) Didiek Hartantyo, Senin (27/7), di Stasun Pasar Senen, Jakarta Pusat.

Direktur Keuangan Rajawali Nusindo Gigis Saptono mengatakan kerjasama ini bertujuan untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional di tengah penerapan New Normal. Dalam skala yang lebih spesifik, penyediaan fasilitas Rapid Test ini bertujuan untuk memberikan pelayanan tes cepat yang murah dan mudah bagi masyarakat pengguna kereta api jarak jauh.

Gigis menambahkan, melalui kerjasama ini Rajawali Nusindo akan menempatkan fasilitas Rapid Test di 12 Stasiun milik KAI, yaitu Stasiun Gambir, Pasar Senen, Bandung, Cirebon, Semarang Tawang, Purwokerto, Yogyakarta, Solo Balapan, Madiun, Surabaya Gubeng, Surabaya Pasarturi dan Malang. Penyediaan fasilitas dilakukan secara bertahap, diawali di Stasiun Senen dan Gambir mulai tanggal 27 Juli. Kemudian dilanjutkan di Stasiun Gubeng dan Pasar Turi Surabaya pada 29 Juli. Ditargetkan pada tanggal 30 Juli, fasilitas Rapid Test ini sudah tersedia di 12 stasiun.

Lebih lanjut Gigis mengatakan, jam operasional fasilitas Rapid Test setiap harinya dimulai pada pukul 07.00 sampai dengan pukul 19.00. Hasil tes dapat diketahui dalam waktu10-15 menit setelah sampel darah diambil, setelah itu penumpang akan mendapatkan surat keterangan hasil tes. Guna memberikan pelayanan terbaik namun tetap tejangkau, biaya yang ditetapkan untuk sekali tes sebesar Rp85 ribu. Dalam pelaksanaannya, Rajawali Nusindo juga menyediakan tenaga medis untuk mendampingi dan memastikan proses pemeriksaan berjalan sesuai prosedur.

Gigis mengatakan, fasilitas ini ditujuan untuk penumpang yang memiliki kode booking tiket Kereta Api Jarak Jauh. Diharapkan, dengan adanya layanan ini masyarakat yang hendak bepergian jarak jauh menggunakan kereta api dapat lebih mudah mengakses layanan Rapid Test Covid-19. Mengingat hasil tes Covid-19 menjadi salah satu syarat yang harus dipenuhi penumpang kereta api jarak jauh selama masa new normal atau kenormalan baru.

Gigis juga berharap, kerjasama ini menjadi awal dari terlaksananya kerjasama lain dalam skala yang lebih luas antara RNI maupun Rajawali Nusindo dengan KAI, misalnya kerjasama dibidang distribusi produk-produk hilir BUMN pangan seperti gula, beras, minyak goreng, ikan olahan, telur maupun daging. Mengingat, saat ini RNI berperan sebagai ketua BUMN Klaster Pangan yang aktif mendukung program pemerintah mewujudkan ketahanan pangan.
Sebagai informasi, Rajawali Nusindo merupakan anak usaha RNI yang memiliki jaringan operasional sebanyak 43 cabang yang tersebar dari Aceh sampai Papua, didukung oleh 525 tenaga penjual dan pemasaran yang kompeten serta memiliki 36.353 pelanggan perusahaan dan bekerjasama dengan 41 mitra kerja di dalam maupun diluar negeri. Pada tahun 2020, PT Rajawali Nusindo telah mencanangkan target pendapatan penjualan sebesar Rp.4,3 Triliun. Pendapatan penjualan ditargetkan meningkat sebesar 5,67% dan beban usaha ditargetkan turun sebesar 15,83% dari tahun 2019. Kenaikan pendapatan penjualan dan penurunan beban usaha dapat mendorong peningkatan perolehan laba setelah pajak perusahaan yang dalam tahun 2020 ditargetkan sebesar Rp.113 miliar atau naik 21,5% dari tahun 2019.

*Sekilas PT Rajawali Nusindo (RNI Group)*
Rajawali Nusindo bergerak di bidang perdagangan dan distribusi consumer, farmasi, alat kesehatan dan industrial products. Pada tahun 2004, Nusindo spin-off dari induknya, PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) menjadi entitas sendiri, dan hingga 2019 yang lalu berhasil membukukan omset sekitar Rp.4 Triliun. Memiliki 43 cabang yang tersebar dari Aceh hingga Jayapura di 34 Propinsi. Fokus bisnis Rajawali Nusindo terdiri dari pilar Healtcare, Consumer dan Trading Agro Industri. Dimana memiliki total jumlah ribuan pelanggan 36.374 mulai dari Rumah Sakit, Apotek, Klinik, Dinas Kesehatan, Toko Obat, Toko Listrik, Toko Bangunan, Kios dan Toko Kelontong, Grosir dan Mini Market. Produk dan ribuan produk yang didistribusikan baik berasal dari RNI group dan Non RNI group termasuk kerjasama dengan supplier dari luar negeri. Saluran distribusi yang telah dibentuk oleh Rajawali Nusindo dari Aceh hingga Jayapura merupakan modal kerja utama untuk mengembangkan usaha sebagai perusahaan distribusi.

*Sekilas PT RNI (Persero)*
PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) (RNI) merupakan BUMN yang saat ini memprioritaskan aktivitas bisnisnya pada bidang pangan dalam rangka mendukung program pemerintah mewujudkan ketahanan pangan. Saat ini RNI bersama 8 BUMN pangan lainnya tergabung kedalam Klaster BUMN Pangan. RNI sebagai Ketua Klaster, berperan aktif mendorong sinergi antar BUMN anggota Klaster Pangan guna mewujudkan ketersediaan, keterjangkauan, kualitas, dan keberlanjutan pangan Indonesia. Dalam aktivitas bisnisnya, RNI memiliki 11 Anak Perusahaan dalam bidang agroindustri, alat kesehatan, bidang perdagangan dan distribusi serta memiliki jaringan sebanyak 48 cabang yang tersebar di kota besar seluruh Indonesia. Di tengah pandemi Covid-19, RNI berperan aktif dalam penyediaan alat Kesehatan, obat-obatan, serta APD di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet Jakarta, serta di RS BUMN, RS rujukan lainnya dan Instansi yang membutuhkan. (moes)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here